tentang keluarga

tentang keluarga

kita hidup di alam semesta di mana rantai kehidupan kita saling berjalin satu sama lain.
bertahan dengan pemikiran-pemikiran dan dunia sendiri suatu saat akan membuat diri menciut.

oleh sebab itu kita membutuhkan yang namanya tekanan, yang namanya rival/lawan, yang namanya masalah-masalah. bertemu dengan orang-orang yang pola fikirnya yang berbeda dengan kita akan membuat keyakinan identitas diri kita semakin teruji: “benarkah saya seorang ‘Afifah’ yang begini dan begitu?”
sesekali kita merasa takut, merasa tidak bebas, merasa tidak utuh menjadi diri sendiri, tapi tahukah, justru bertemu dengan beragam orang dan sudut pandang tersebut akan membuat hidup kita kaya, dan semoga makin bijak saja.

ini mungkin yang dimaksud oleh seorang kawan dengan basis-ladang ekspansi.

ya, seberani apapun kita merangsek ke depan dan membabat alas hutan–ladang ekspansi, kita tetap membutuhkan rumah untuk pulang, melepas semua penat, membuka kembali lembaran-lembaran pedoman dan kompas hidup kita: nilai-nilai hidup yang menjadikan kita apa dan siapa.
kemudian kita menyebutnya dengan keluarga: kakek, nenek, ayah, ibu, kakak, adik, (dan mungkin suami/istri kita kelak).

berlarilah secepat, terbanglah setinggi mungkin, bertemu dengan orang-orang beragam warna, boleh kau menyebutnya ekspansi atau apapun, tapi jangan lupa arah pulang.
berlari dan terbang jauh itu juga yang akan membuat kita bersyukur, atas karunia bernama ‘keluarga’ yang telah Allah sematkan secara inherent, dalam hidup kita.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s