Never Stands Alone

Never Stands Alone

Benak saya tergelitik ketika melihat Mata Najwa pekan kemarin. Episode bertajuk “Menatap yang Menata” itu merupakan salah satu episode yang paling saya tunggu-tunggu. Saya kesampingkan dulu semua teori bahwa media merupakan sarana pencitraan politik sesaat, saya hanya ingin menikmati harapan yang disajikan secara piawai oleh host bergaris wajah Arab itu, Najwa Shihab.

Meski terlambat mengikuti episode berdurasi 90 menit tersebut, saya bersyukur tidak tertinggal di sesi terakhir. Sesinya Bapak Walikota Bandung–yang akhir-akhir menyita banyak kalangan muda, termasuk saya, karena kreativitas dan keunikannya memimpin kota kembang tersebut. Gaya bicara dan jawaban beliau sederhana dan santai, lucu khas Sunda, tapi menukik dan tidak terkesan diplomatis-politis.

Sesi bincang-bincang ringan tapi bernada tajam itu membuat saya senyum-senyum; bandul yang bergerak di antara cemas dan harap, berdoa semoga beliau dikuatkan untuk mengemban amanah teresebut. Tapi ketika sesi itu berakhir dan lagu berlirik Inggris mulai terdengar sebagai soundtrack penutup, kening saya dibuat berkerut ketika melihat resume singkat seluruh pengisi acara di episode itu: Kang Emil dan dua pemimpin daerah yang namanya belum familiar di telinga saya, yakni Pak Suyoto (Bupati Bojonegoro) dan Pak Nurdin Abdullah (Bupati Bantaeng). Bantaeng di mana pula itu? Saya segera menoleh dan bertanya ke Bapak yang tidak jauh dari saya. Oh, Sulawesi Selasatan! Ah, malulah kau Fah, di mana ke-Indonesia-anmu itu? 😀 Syukurlah kau punya Bapak yang sudah menjelajah hampir separuh dunia.

Sepintas, saya membaca profil singkat mereka. Pak Nurdin dan Pak Suyoto adalah incumbent yang menurut versi Najwa mampu membawa banyak perubahan signifikan selama beliau berdua memimpin daerahnya masing-masing, berbeda dengan Kang Emil yang baru sekitar lima-enam bulan memimpin Bandung. Titik kesamaannya yang membuat saya tertarik adalah, latar belakang mereka bertiga yang tidak terlalu kental dengan aroma politik praktis, tapi justru akrab dengan dunia akademis dan profesi. Bertahun-tahun mereka membangun karir di dunia yang secara tidak langsung mendapat imbas dari efek besar politik suatu rezim, tapi tidak terlalu kentara benang keterlibatannya. Lantas, pertanyaan yang menggelitik benak saya saat itu adalah: bagaimana bisa orang-orang dengan tipikal lurus (saya sering menyebut para politisi praktis itu seperti pelaku jalan yang berkelok-kelok, :D) seperti itu mampu muncul ke permukaan dan memiliki kuasa atas wilayah tertentu, mampu bertahan cukup lama, dan membuat terobosan-terobosan baru yang bermanfaat bagi daerah yang dipimpinnya?

Saya merumuskan sebuah sintesa singkat yang menghasilkan kesyukuran tersendiri di otak saya; mereka mampu maju dan kemudian membawa banyak perubahan, pastilah bukan sebagai produk one man show atau titisan ksatria piningit-godotnya masyarakat Indonesia yang banyak mengendap di sebagian khalayak masyarakat. Tapi saya yakin, mereka adalah hasil kerja kolektif dan panjang yang telah dimulai oleh orang-orang terdahulu. Di balik mereka, masih ada, masih banyak bahkan, orang-orang baik yang kuat, yang berusaha keras, memupuk kesabaran untuk menempuh jalan panjang, memelihara bibit-bibit penerus yang diharapkan akan membawa perubahan di masa depan, tidak berhenti berharap semoga Tuhan berkenan membuka pintu-pintu takdir kebaikan. Akumulasi orang-orang baik, berani mengambil resiko, yang bersatu, kemudian bertemu momentum itulah, kemudian kita sebut dengan kemenangan. Kemenangan bersama.

Because, the winner never stands alone. 

Jangan pernah meremehkan sekecil apapun kontribusi kebaikan kita untuk cita-cita kebangkitan negeri ini. Meski hanya dengan terus mendukung orang-orang baik, berani, untuk tetap kuat di pos-pos perbatasan penjagaan negeri ini. Pos perbatasan yang mungkin sekedar membayangkan untuk menempatinya saja kita tidak berani..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s