a friend of her

a friend of her

Salah satu hal yang saya semakin sadari ketika merantau jauh di tanah asing adalah karakter dasar Azima yang ternyata memang sangat suka bersosialisasi. Kondisi di tempat tinggal kami (paviliun) yang cukup terbatas untuk Azima bermain bebas akhirnya membuat saya dalam sehari selalu mengajaknya ke luar, minimal sekali ke park, yang sudah disertai juga playground untuk anak usia balita sampai jelang remaja. Ada banyak permainan di sana dan lingkungannya juga sangat bersih. Setiap kali Azima ke park, baik di waktu siang ataupun sore (karena kalau pagi masih sangat dingin untuk ukuran manusia-manusia tropis seperti kami), ada balita sampai remaja yang sedang bermain di playground. Subhanallah, mereka luar biasa lincahnya berlarian memanjat dan melompat. Azima terlihat paling mungil dan tampak perlahan sekali mencoba mengejar mereka, entah karena faktor genetika (keturunan/ras) atau asupan kuantitas dan kualitas makanan, :”D. Pastinya memang di sini porsi makan satu orang setara dengan dua porsi makan saya dan suami sebagai orang Indonesia. Ikan salmon pun bisa habis satu ekor sendirian untuk satu porsi lelaki dewasa.

Selain faktor fisik, rupanya faktor bahasa menjadi salah satu kendala yang membuat sosialisasi Azima dengan kawan-kawan sebayanya menjadi kurang optimal. Azima yang sangat mudah teralihkan fokusnya dari mainan kesukaannya di playground–ayunan dan perosotan, ketika melihat ada anak sebayanya sedang berjalan-berlari di sekitarnya: Azima yang awalnya beraut cerah dan berteriak-teriak memanggil untuk mengajak main, kemudian menjadi (tampak) kecewa ketika ternyata sang teman yang diharap dapat bermain bersama menganggapnya sebagai stranger (duh, bunda jadi ikut sedih nak 😦 ). Stranger dari sisi perbedaan fisik dan kemampuan berbahasa (aksen, logat) yang Azima belum bisa fahami. Akhirnya teman main terbaiknya selama di playground adalah ibunya :””D. Alhamdulillah, ada satu anak ummahat WNI di sini, perempuan yang usianya sekitar 8 tahun, terlihat sangat sayaang sekali dengan Azima. Tapi sayangnya, rumahnya lumayan jauh dari lokasi tempat tinggal kami. Pertemuan dengan Fatimah, nama anak perempuan tersebut, setidaknya dua kali sebulan, dalam acara pengajian bulanan atau taklim rutin dwimingguan WNI di bay area.

Akhirnya tantangan saya selanjutnya di sini adalah, menciptakan lingkungan tempat tinggal yang homy  dan indoor games yang membuat Azima betah berlama-lama di dalam kamar. Saya kadang ikut gembira melihat sumringahnya wajah Azima ketika saya mulai bersiap-siap mengajaknya keluar, dengan mengenakan pakaian hangat dan kaus kaki. Gadis cilik itu ikutan mengambil sepatu dan segera beranjak ke tangga menuju pintu keluar. Padahal pakaian tempurnya (jaket, kupluk, kaus kaki) dan stoller belum juga disiapkan. Ck, ck, ck.. Kadang pula saya tidak tega melihatnya menangis ketika saya paksa duduk di stoller untuk pulang dari park, karena hari sudah sore dan semakin dingin, perut kami sudah minta diisi, dan teman bermainnya (yaitu saya) sudah mulai kecapekan :”|

Setiap tantangan insyaAllah akan membuat kita jadi semakin cerdas kan? satu hikmah lain yang saya dapatkan dengan menjadi orang asing di tanah asing adalah peluanga  semakin kuatnya ikatan kami sebagai sebuah keluarga. Azima yang selalu terbangun ketika ayahnya pulang dari kantor (selarut apapun) dan keinginan saya untuk terus berusaha ada di sisinya, menjadi teman belajar dan bermain yang seru untuk Azima, di saat teman bermainnya belum banyak di sini. yo, semangat bunds dan azima! #talktomyself.

Bagi sidang pembaca yang mungkin pernah mengalami pengalaman serupa, monggoo, silakan berbagi di sini yaa 🙂

Advertisements

4 thoughts on “a friend of her

  1. adik aku yang usianya 8 tahun pun, betul-betul masih semangat buat main. aku sering banget diajak main, ibuku juga. dia juga di rumah nggak punya teman main, karena termasuk anak rumahan. kadang aku kehabisan gaya sih main sama adik aku, atau kadang bosen juga, atau kadang pingin ngerjain yang lain tapi adik ngajakin main. mungkin pengalamannya ga serupa-serupa banget, tapi poinku, sesungguhnya main-main sama anak kecil butuh effort karena sejujurnya tidak sepenuhnya selalu menyenangkan. hehehehehe.. semangat iffah 🙂

  2. Gapapa fah…mungkin awalnya begitu, tp anak cepet nyerep bahasa kayak spons… ga butuh waktu lama insyaAllah buat dia menyerap bahasa asing jadi ga asing lagi. Azima udh bisa ngomong? Biasanya kalo udh bs ngomong, lebih mudah utk switch dua bahasa nantinya.. apalagi kalo ibu konsisten 1 bahasa, lalu bahasa lain dari sumber lain (ayah atau temen2 main misalnya). Barakallah… :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s