yang tampak di permukaan menyenangkan dan sangat menarik untuk dimiliki, kadangkala nyatanya lebih sulit untuk dinikmati. wahai  Rabbi, jadikan hamba termasuk golongan hamba-hamba yang bersyukur…

Advertisements
Betah dan Butuh

Betah dan Butuh

@scientiafifah

Karena alasan apa lazimnya kita bertahan di suatu kondisi? Konsisten mengerjakan sesuatu. Teguh berpegang pada satu pilihan yang ujungnya kita belum benar-benar tahu akan berakhir ke mana. Karena apa?
Ada yang beralasan karena memang “betah”: nggak tahu, saya suka aja menjalaninya walau harus kurang tidur. Saya betah aja berlama-lama dengannya.

Ada yang beralasan karena memang “butuh”: ya habis bagaimana lagi, saya butuh uang untuk makan dan menyambung nafas keluarga saya, maka berdesakan di kereta tiap hari menjadi hal biasa.

Berapa banyak pilihan yang kita bertahan karena keduanya: betah dan butuh. Kita betah berlama-lama karena senang, dan butuh karena dengannya kita bisa bertahan hidup? Atau mungkin awalnya betah tapi tak butuh, tapi lama2 butuh. Atau awalnya bergerak karena butuh tapi lama2 betah.

Namun iman menjalin keduanya dengan cara yang apik. Memilih apa yang sebenarnya kita butuhkan, membuat kita lebih betah dalam mempertahankan dan menanggung konsekuensi atas sebuah pilihan.
siapa dan apalah kita, makhluk alfa yang sesaat setelah memutuskan, detik berikutnya saja tak pernah tahu ujung dari sebuah pilihan?

Faktor lain yang mempengaruhi tingkat kebetahan kita terhadap sesuatu adalah faktor kedekatan. Kedekatan ini tak hanya bermakna kedekatan fisik, bahkan jauh melampaui sekedar kedekatan fisik. Tapi kedekatan emosional, kelekatan hati. Ia bisa tersebab kesamaan pemahaman, kemiripan karakter, dan kesatuan frekuensi jiwa.

“Ruh-ruh itu seperti tentara yang berhimpun yang saling berhadapan. Apabila mereka saling mengenal (sifatnya, kecenderungannya dan sama-sama sifatnya) maka akan saling bersatu, dan apabila saling berbeda maka akan tercerai-berai.” (HR. Muslim)

18.12.16

18.12.16

Kadar kepedulian kita terhadap sesama kadang baru bisa muncul ketika kita memaksakan diri untuk terjun langsung ke lapangan. Ketika kita melihat langsung ada yang tidak beres dengan sekitar,  dan memutuskan untuk terlibat langsung dalam proses perbaikan. 

Rasa gemas, geram, heran,  yang berakar dari kecintaan dan menghasilkan kepedulian dalam bentuk amal. Rasa kesal melihat keadaan yang memaksamu keluar dari zona nyaman–yang bisa jadi justru merupakan jebakan ketidakpedulian. 

Kadangkala,  semua butuh paksaan. Bisa jadi memang membekaskan kelelahan dan kepenatan,  tapi nantinya istirahatmu lebih memiliki pemaknaan. 

giving

giving

Keinginan untuk terus memberi, bahkan di tengah sempitnya situasi yang menghimpit kita, adalah sebuah anugerah. Anugerah tak lain memang pemberian, namun ia tetap harus diusahakan. Ada banyak kondisi di mana ketidakidealan membuntuti kita. Di situlah bermimpi memiliki arti. Bermimpi agar tetap bisa memberi. Bermimpi yang mendorong kita untuk bangun dari ketidakberdayaan, dari kemalasan, dari kejenuhan, dari ketakutan-kekhawatiran, melewati batas-batas logis kemampuan kita.

Keinginan untuk terus memberi, pada akhirnya adalah anugerah terindah dalam hidup. dengannya manusia belajar bahwa seindah-indahnya kesendirian, lebih indah bersama meski dalam kesulitan.

Jum’at Sore

Jum’at Sore

Jum’at sore, adalah kebahagiaan bagi banyak orang. Karena esok adalah Sabtu, dan esoknya adalah Ahad.

Jum’at sore tetap saja adalah kebahagiaan, sehingga bayangan tentang kemacetan yang ekstra ditemui karena commuter beralih massif ke wilayah suburban bisa terusir dengan bayangan istirahat leyeh-leyeh di rumah pada dua hari ke depan, bercanda ria dengan orang-orang kesayangan.

Kadang kala, kita siap menerjang kesedihan dan kesulitan karena mengetahui ada harapan kebahagiaan yang menanti di balik itu semua. Dan seringkali seindah apapun kondisi kita saat ini tidak bisa menciptakan kebahagiaan karena hati kita sudah menutup celah harapan.

Sama seperti seorang ibu yang berharap tak habis-habis untuk kebaikan anaknya, seorang guru yang tak habis kesabaran mengajari murid-muridnya, seorang suami/istri yang setia mendampingi dan siap bertumbuh kembang bersama, harapan itu berputar seiring waktu yang terus berganti  dari Jum’at sore ke Jum’at sore lagi. ‘Memaksa’ kita terus bergerak dari Senin pagi untuk kembali lagi bertemu Senin pagi. Mendorong kita tetap menanam benih kebaikan walau mungkin sudah yang kesekian kali panen kita gagal.

Hingga nanti kitabenar-benar  pulang, tak ada beban.

ke Jakarta.. aku akan kembali.

ke Jakarta.. aku akan kembali.

JANGAN MELANKOLIS DI JAKARTA, KISANAK. Jakarta barangkali akan cepat menua, terlalu banyak kendaraan yang dipacu di atas jalannya, tapi orang lupa membaca cinta disebaliknya. Barangkali, di Jakarta cinta menjelma terlalu pragmatis. Saat kasih dan sayang pada keluarga tak memekarkan bunga-bunga puisi di jalan-jalan, seperti yang kita kira. Jadi jangan terlalu melankolis, kisanak. Kalau menganggap hanya […]

via JANGAN MELANKOLIS DI JAKARTA, KISANAK — DEBUTERBANG

means (2)

means (2)

“Kemewahan” bisa menjadi sangat relatif bergantung situasi dan seberapa besar kita mensyukurinya.

Setelah hampir 5 bulan di US, akhirnya saya berhasil membeli tempe pesanan dan mengolahnya sendiri. Membelinya pun tidak mudah, karena tidak banyak orang (dalam hal ini WNI) yang mengorbankan waktunya untuk berfokus membuat tempe, dan kemudian menjualnya dalam jumlah yang banyak dalam frekuensi yang rutin. Kalau di Indonesia bisa dengan mudahnya menemukan sepotong tempe di tukang sayur, di pasar, setiap pagi setiap hari, orang-orang Indonesia di sini harus menunggu ketika ada yang membuatnya dalam jumlah yang massif, atau kalau punya waktu luang membuatnya sendiri dengan kesabaran yang ekstra: mengupas kulit kedelainya satu persatu, menunggu raginya berfungsi dan berubahlah kacang-kacang itu menjadi makanan favorit masyarakat Indonesia, khususnya orang-orang Jawa (saya baru tahu kalau ternyata tempe tidak terlalu digemari di dataran Sumatera :D).
Setelah memesannya lewat Mbak Tatin, seorang ibu baik hati yang membeli tempe dari produsen tempe yang berlokasi di San Jose (dari lokasi tempat tinggal saya ke San Jose dengan mobil pribadi sekitar 1,5 jam – 2 jam, lumayan yah), akhirnya tibalah 4 potong tempe tersebut di tangan saya. Mengulang kembali rutinitas masakan paling ringkas yang sering saya olah di Indonesia: tempe kecap. Pertama mencicipi tempe tersebut, rasanya enaaak, masyaAllah. 😅 Padahal resepnya biasa saja, pakai penyedappun tidak. Entah, apa mungkin karena faktor waktu memakannya setelah saya berpuasa seharian. Tapi sepertinya lebih disebabkan karena sulitnya menemukan panganan tersebut, menjadikan makanan sederhana tersebut terasa berbeda di lidah, lebih (me)wah. Harganya pun 10x lipat dari di Indonesia😅 Alhamdulillah ala kulli hal.. 😊

Bang San Thai, adalah nama resto Thailand halal favorit kami yang berlokasi di San Francisco. Pertama kali mencicipi panganan di sana ketika kami baru mendarat di tanah Paman Sam, dan dijemput sekaligus dijamu oleh Mbak Wiwid, seorang ibu baik hati berputra empat yang sudah bertahun-tahun tinggal di US untuk menemani suaminya yang bekerja di sini. Rasa hidangannya yang mengingatkan pada tanah kelahiran membuat kami (saya, suami dan Azima) berulang-ulang (setidaknya 2 minggu sekali) bertandang ke sana. Pun meski tidak mudah menjangkaunya dengan kendaraan umum, kalau sudah ingin sekali mencicipi nasi goreng dan sup tom kha di sana, jalan menanjak dari Islamic Society of San Francisco (tempat kami biasa shalat kalau sedang berperjalanan ke SF) sepanjang 1 KM pun kami tempuh jua. Dalam kondisi dingin, berangin, lelah menanjak dan berjalan, mencicipi masakan kaya rempah itu rasanya nikmaat benar. MasyaAllah..

Akira, adalah nama bocah berusia 11 tahun yang ditinggal pergi ibunya dengan kondisi sangat kekurangan, dan harus menjaga 3 orang adik-adiknya yang masih kecil. Ketika akhirnya kiriman uang dari ibunya tidak kunjung tiba, air dan listrik diputus dari pusat dan membuat mereka harus menjalani hari-hari di sebuah kamar sempit apartemen yang tidak layak untuk ditempati. Kertas pun menjadi penghibur yang dikunyah Shigeru, sang adik, karena tidak kuat menahan lapar. Shigeru yang rajin memeriksa kolong tempat kembalian minuman kaleng, kalau-kalau ada receh yang ditinggal pembeli dan bisa dikumpulkan untuk membeli sepotong nasi. Yuki, adik bungsu berusia 4-5 tahun yang akhirnya wafat karena tidak tertolong setelah jatuh dari kursi, sebab kakak-kakaknya tak punya cukup uang untuk membawanya berobat, pun harus menunggu cukup lama untuk dikuburkan (dan jenasahnya dimasukkan ke koper) di tanah yang jauh dari keramaian. Kisah nyata tentang kakak beradik di Jepang yang diangkat ke dalam sebuah film humanis berjudul “Nobody Knows” itu menyentil kesadaran saya betapa seringkali saya luput memperhatikan hal-hal kecil yang bisa menjadi suatu “kemewahan” untuk orang lain.

Ya, bahkan sebuah “kesyukuran” bisa menjadi suatu hal yang “mewah”.

“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah)” (QS. Ibrahim: 34)